News

6 Bulan Sejak Perang Di Ukraina

6 Bulan Sejak Perang Di Ukraina

6 Bulan Sejak Perang Di Ukraina – Sejak hari pertama perang di Ukraina, Tyson telah menyaksikan Rusia dari jauh, drone yang ia operasikan berputar-putar di atas musuh jauh di dalam negaranya.

Dia telah belajar mengenali tanda-tanda rumput yang ditandai dengan peluncuran rudal atau bintik-bintik gelap yang menunjukkan kuburan yang baru digali. Pada hari keberuntungan, gerakan tergesa-gesa seorang tentara Rusia membawanya ke sasaran artileri Ukraina.

6 Bulan Sejak Perang Di Ukraina

Tetapi enam bulan setelah serangan habis-habisan Rusia di Ukraina, apa yang dilihat Tyson membuatnya khawatir. Kedua belah pihak berada di jalan buntu di sebagian besar garis depan 2.400 km dan pasukan Rusia bersiap menghadapi musim dingin yang akan datang. “Sepanjang hari, mereka menggali, dan mereka menggali, dan mereka menggali,” kata Tyson, setuju untuk diidentifikasi hanya dengan tanda panggilannya.

“Musuh telah belajar dengan cepat,” katanya, dengan nada hormat. Rusia yang mengakar bukanlah sasaran empuk mereka dulu. “Apa yang kita lihat di awal, dan apa yang kita lihat sekarang — itulah perbedaan antara siang dan malam.”

Ketika Ukraina menandai 31 tahun sejak kemerdekaan, dan enam bulan sejak presiden Rusia Vladimir Putin mengirim puluhan ribu tentara ke negara bekas Soviet itu, apa yang dilihat Tyson di teater perang selatannya benar di sebagian besar negara itu.

Tidak ada pihak yang memiliki keunggulan langsung. Tidak ada pihak yang menunjukkan keinginan bertahan lama untuk negosiasi. Dan tidak ada pihak yang menyerah berdasarkan laporannya kepada Admin edmilibandmp. Ukraina telah bersumpah untuk terus berjuang sampai ia mengusir Rusia dari wilayahnya; sementara itu, konflik yang menggila tampaknya hanya memperdalam tekad Presiden Rusia Vladimir Putin untuk mencari kemenangan, meskipun ada kerugian besar di medan perang dan sanksi barat yang melumpuhkan ekonomi Rusia.

“Presiden Putin mengatakan bahwa semuanya berjalan sesuai rencana,” Gennady Gatilov, duta besar Rusia untuk PBB di Jenewa, mengatakan kepada Financial Times pekan lalu. “Saya sangat berharap itu,” tambahnya.

Kedua belah pihak begitu digali sehingga “tidak ada prospek perdamaian sama sekali – hanya gencatan senjata,” menurut seseorang yang dekat dengan Kremlin. Sejauh ini, sekitar 9.000 tentara Ukraina tewas dalam perang, kata panglima militer pekan ini. Pada bulan Juli, CIA mengatakan setidaknya 15.000 tentara Rusia telah tewas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.