News

Alasan Utama Terjadinya Perang Rusia dan Ukraina

Alasan Utama Terjadinya Perang Rusia dan Ukraina

Alasan Utama Terjadinya Perang Rusia dan Ukraina – Pasukan Rusia melancarkan serangan yang diantisipasi mereka di Ukraina pada hari Kamis, ketika Presiden Vladimir Putin mengesampingkan kecaman dan sanksi internasional, memperingatkan negara-negara lain bahwa setiap upaya untuk campur tangan akan mengarah pada “konsekuensi yang belum pernah Anda lihat”. Ledakan besar terdengar sebelum fajar di Kyiv, Kharkiv dan Odesa ketika para pemimpin dunia mengecam dimulainya invasi Rusia yang dapat menyebabkan korban besar dan menggulingkan pemerintah Ukraina yang terpilih secara demokratis.

Tujuan awal pemimpin Rusia itu adalah untuk menguasai Ukraina dan menggulingkan pemerintahannya, mengakhiri keinginannya untuk bergabung dengan aliansi pertahanan Barat NATO. Setelah sebulan gagal, ia membatalkan upayanya untuk merebut ibu kota Kyiv dan mengalihkan ambisinya ke timur dan selatan Ukraina. Meluncurkan invasi pada 24 Februari, dia mengatakan kepada orang-orang Rusia bahwa tujuannya adalah untuk “demiliterisasi dan de-Nazifikasi Ukraina”. Tujuannya adalah untuk melindungi orang-orang yang mengalami apa yang disebutnya delapan tahun intimidasi dan genosida oleh pemerintah Ukraina. Tujuan lain segera ditambahkan: memastikan status netral Ukraina.

Baca Juga: Universitas Termurah Yang Ada Di Ukraina

Alasan Utama Terjadinya Perang Rusia dan Ukraina

Berikut ini Admin edmilibandmp akan jelaskan Alasan Utama Terjadinya Perang Rusia dan Ukraina.

  1. Ukraina telah menjadi rebutan antara Washington dan Moskow.
  2. Rusia ingin Barat menjauhkan Ukraina dan negara-negara bekas Soviet lainnya dari NATO, menghentikan penyebaran senjata di dekat perbatasan Rusia dan menarik mundur pasukan dari Eropa Timur.
  3. Ukraina ingin bergabung dengan NATO yang tidak berjalan baik dengan Rusia.
  4. Rusia berpikir jika Ukraina diizinkan untuk bergabung dengan NATO, kelompok itu akan bergerak lebih dekat ke perbatasan Rusia.
  5. Jika Ukraina bergabung dengan NATO, ia memenuhi syarat untuk mendapatkan dukungan dari anggota kelompok jika terjadi serangan eksternal.
  6. Jadi, Rusia yakin Ukraina dapat mencoba merebut kembali Krimea jika bergabung dengan NATO. Putin juga menyatakan keprihatinannya dalam hal ini baru-baru ini.
  7. Oleh karena itu, Rusia menuntut Barat untuk menjauh dari Ukraina karena Putin ingin memulihkan pengaruh Moskow di seluruh ruang pasca-Soviet.
  8. Apalagi setelah runtuhnya Uni Soviet, Rusia kehilangan kendali atas 14 bekas republik termasuk Ukraina.
  9. Putin menganggap ini sebagai tragis karena kedua negara berbagi satu “ruang bersejarah dan spiritual”.
  10. Presiden Rusia menuntut jaminan dari Barat dan Ukraina bahwa mereka tidak akan bergabung dan agar Ukraina melakukan demiliterisasi dan menjadi negara netral.

Sejak Ukraina mencapai kemerdekaan pada tahun 1991, ketika Uni Soviet runtuh, secara bertahap telah melihat ke Barat – baik Uni Eropa dan NATO.

Pemimpin Rusia telah berusaha untuk membalikkan itu, melihat jatuhnya Uni Soviet sebagai “disintegrasi sejarah Rusia”. Dia telah mengklaim Rusia dan Ukraina adalah satu orang, menyangkal Ukraina sejarah panjang dan melihat negara merdeka hari ini hanya sebagai “proyek anti-Rusia”. “Ukraina tidak pernah memiliki tradisi kenegaraan asli yang stabil,” tegasnya.

Itu adalah tekanannya pada pemimpin pro-Rusia Ukraina, Viktor Yanukovych, untuk tidak menandatangani kesepakatan dengan Uni Eropa pada 2013 yang menyebabkan protes yang akhirnya menggulingkan presiden Ukraina pada Februari 2014.

Rusia kemudian merebut wilayah selatan Ukraina Krimea dan memicu pemberontakan separatis di timur dan perang yang merenggut 14.000 nyawa.

Saat dia bersiap untuk menyerang pada bulan Februari, dia merobek kesepakatan damai Minsk 2015 yang tidak terpenuhi dan menuduh NATO mengancam “masa depan bersejarah kita sebagai sebuah bangsa”, dengan mengklaim tanpa dasar bahwa negara-negara NATO ingin membawa perang ke Krimea. Dia akhir-akhir ini menuduh NATO menggunakan Ukraina untuk mengobarkan perang proksi melawan Rusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.