Covid-19

Apa yang ada di depan dalam pandemi COVID-19

Apa yang ada di depan dalam pandemi COVID-19

Edmilibandmp – COVID-19, wabah virus corona ketiga dalam 2 dekade terakhir setelah SARS dan MERS, telah menguji infrastruktur perawatan kesehatan global selama dua tahun terakhir dan Singapura tidak terkecuali. Kami telah mengalami gelombang infeksi yang dimulai dengan kasus impor yang mengarah ke transmisi komunitas dan kadang-kadang klaster di institusi kesehatan dan fasilitas perawatan jangka panjang dan wabah besar di asrama pekerja migran kami pada tahun 2020.

Penelitian intensif oleh banyak institusi global termasuk NUS telah menyebabkan perubahan paradigma yang terus-menerus dalam manajemen klinis dan kebijakan kesehatan masyarakat, saat kami menangani cara hidup baru dengan pembatasan sosial, interaksi digital, dan siklus tak berujung dari langkah-langkah manajemen yang aman yang berkembang.

Pelacakan kontak yang ketat, isolasi dan karantina banyak digunakan di “era nol covid” ketika Singapura dan negara-negara lain berusaha menghilangkan virus. Setelah itu terbukti tidak mungkin, fokusnya adalah mengurangi dampak pandemi dengan memastikan kelancaran fungsi sistem perawatan kesehatan. Seperti halnya penyakit menular, pengendalian infeksi, vaksin, dan terapi menjadi pusat perhatian.

Baca juga : Karena semakin banyak orang melaporkan Covid pulih setelah Paxlovid, para ahli bersikeras kasus jarang terjadi

Sementara terapi antivirus oral seperti Paxlovid dan Molnupiravir telah dilisensikan untuk penggunaan rawat jalan awal, kemanjuran mereka di dunia nyata belum terbukti. Untuk obat rawat jalan seperti ini, tantangannya adalah juga untuk memastikan bahwa diagnosis dibuat lebih awal di pengaturan rawat jalan sehingga dapat digunakan dengan tepat. Beberapa kelompok NUS dari NUS Yong Loo Lin School of Medicine (NUS Medicine), NUS Saw Swee Hock School of Public Health dan mitra kami telah membuat langkah besar dalam pengembangan dan evaluasi alat tes COVID-19.

Kami juga telah melakukan studi profilaksis skala besar menggunakan agen yang digunakan kembali yang menunggu reproduksi di pengaturan lain. Studi ini dipimpin oleh Associate Professor Raymond Seet menyebabkan distribusi nasional produk povidone iodine topikal. Di tahun mendatang, kita dapat melihat evaluasi yang lebih menyeluruh dari ini dan agen antivirus lainnya untuk pengobatan dini dan mungkin profilaksis.

Satu kabar baik adalah bahwa berkat dirilisnya paten ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, baik Paxlovid dan Molnupiravir lebih mungkin bermanfaat bagi lebih banyak orang secara global terutama di mana keterbatasan logistik mencegah penggunaan dini antibodi monoklonal intravena. Sementara antibodi ini memiliki potensi untuk penggunaan profilaksis dan terapeutik, biaya dan kompleksitasnya secara efektif saat ini membatasi penggunaannya secara luas di negara-negara berpenghasilan tinggi.

Langkah selanjutnya dalam pengembangan dan distribusi vaksin

Pencegahan COVID-19 sebagian besar dipusatkan di sekitar penggunaan vaksin COVID-19 selain pengendalian infeksi. Singapura adalah salah satu negara yang paling banyak divaksinasi dengan 89 persen dari total populasi divaksinasi sepenuhnya terutama dengan vaksin mRNA atau vaksin virus yang tidak aktif. Saat ini ada dorongan lebih lanjut untuk memperluas vaksinasi kepada anak-anak dan untuk meluncurkan booster untuk perlindungan yang mungkin ditingkatkan.

Namun, ketidaksetaraan vaksin di negara-negara miskin sumber daya tetap merupakan celah yang perlu ditutup. Kandidat vaksin generasi berikutnya seperti vaksin berbasis protein yang tidak memerlukan rantai dingin dapat membuat terobosan dalam rangkaian terbatas sumber daya. Selain itu, vaksin yang lebih baru mungkin lebih efektif dalam mencegah penularan atau penyakit daripada hanya mengurangi keparahan penyakit. Vaksin bebas jarum, dalam bentuk semprotan hidung, tablet oral atau patch sedang dalam pengembangan dan lagi, banyak program multidisiplin NUS sedang mengeksplorasi pendekatan vaksin alternatif ini.

Dengan varian yang muncul menunjukkan pelarian kekebalan dan kekebalan yang berkurang dengan cepat dari mRNA saat ini dan vaksin berlisensi lainnya, mengembangkan vaksin multivalen yang melindungi terhadap beberapa varian atau idealnya menggunakan vaksin yang mencegah penularan virus seperti kebanyakan vaksin berlisensi lainnya dapat berkontribusi secara signifikan terhadap pengelolaan COVID- 19 di masa depan.

Akhir pandemi?

Vaksin baru dan lebih efektif akan tetap penting bahkan jika virus itu hanya menjadi virus corona musiman kelima. Individu yang lebih tua yang dilembagakan masih rentan terhadap virus corona musiman dan program vaksinasi rutin yang lebih bertarget dapat diluncurkan setelah Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan pandemi saat ini berakhir. Deklarasi yang kita semua tunggu akan sangat bergantung pada pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana virus berinteraksi dengan manusia.

Coronavirus pada umumnya dan SARS CoV2 pada khususnya tampaknya tidak bermutasi secepat virus influenza mungkin karena mekanisme pemeriksaan virus yang mencegah mutasi yang menyebabkan kesalahan dalam replikasi virus. Namun masih banyak faktor yang perlu dipertimbangkan tentang kekebalan kita terhadap virus dari vaksinasi, penyakit dan kemungkinan virus lainnya.

Semua ini berimplikasi pada apakah kita akan memerlukan vaksinasi COVID-19 tahunan yang serupa dengan apa yang dilakukan dengan influenza atau apakah serangkaian vaksinasi tunggal akan memadai seperti campak atau vaksin pneumokokus bakteri.

Pandemi berikutnya di cakrawala

Sementara pandemi ini pasti akan berakhir baik tahun ini atau tahun depan, ada kemungkinan bahwa yang lain akan segera muncul, kemungkinan besar influenza yang telah tertidur untuk sementara waktu.

Muncul pertanyaan tentang bagaimana kita akan merespons – apakah akan ada lebih banyak penguncian gaya “pemutus arus” dengan beberapa kasus pertama dari virus pandemi berikutnya di beberapa negara terdekat dalam upaya untuk meratakan kurva epidemiologi dan untuk melindungi sumber daya dan kapasitas perawatan kesehatan kita? Kami telah belajar dari pengalaman tindakan drastis ini dapat merugikan ekonomi dan moral orang dan juga dapat menyebabkan efek yang tidak diinginkan pada kesehatan mental dan perawatan medis lainnya.

Sebaliknya kita kemungkinan besar akan beralih ke pendekatan kesehatan masyarakat yang lebih berkelanjutan dan seimbang. Ini akan mencakup kombinasi intervensi non-farmasi termasuk pemakaian masker, isolasi dan karantina terutama di pengaturan berisiko tinggi tertentu seperti di dekat pelabuhan dan bandara, lembaga kesehatan atau pembelajaran atau pertemuan massal, serta penyebaran cepat diagnosa cepat, vaksin dan terapeutik.

Intervensi ini semua akan memakan waktu dan godaan akan tetap ada untuk mengunci dengan keras dan cepat. Pemerintah tidak ingin dianggap enteng menghadapi virus pandemi berikutnya dan akan sulit untuk membuat pendekatan yang tepat dalam menghadapi ancaman baru lainnya.

Transparansi dan berbagi data internasional akan sangat penting. Para pemimpin pemikiran ilmu sosial dari NUS telah berkontribusi pada diskusi ini tetapi hanya ada sedikit jawaban yang tersedia.

Pertanyaan terbuka

Terlepas dari ledakan pengetahuan tentang COVID-19, banyak pertanyaan tetap tidak terjawab. Masih belum jelas mengapa anak-anak tidak terkena penyakit yang parah; apakah ada tindakan perlindungan kekebalan lain selain titer antibodi yang dapat menentukan perolehan dan perjalanan klinis COVID-19?

Gejala sisa COVID-19 seperti COVID panjang dan pneumonia terorganisir – juga tidak dikarakterisasi dengan baik. Apakah ini hanya puncak gunung es dari proses inflamasi pasca infeksi yang dipicu oleh COVID-19?

Cara penularan COVID-19 telah dijelaskan mulai dari kontak dekat hingga rute aerosol tetapi keadaan di sekitar mode penularan yang berbeda perlu didefinisikan ulang – ini memiliki implikasi pengendalian infeksi yang penting.

Studi lebih lanjut tentang respons imunologis dan biologi virus akan sangat penting dalam menggambarkan pemahaman kita dalam aspek-aspek ini. Program Penelitian Penerjemahan Penyakit Menular Kedokteran NUS menyatukan dokter dan ilmuwan dari seluruh sekolah kedokteran untuk mencoba menjawab ini dan pertanyaan mendesak lainnya.

Meskipun ada banyak ketidakpastian tentang virus ini dan pandemi berikutnya, kita tahu pasti, bahwa ilmu pengetahuan telah berkembang dengan perubahan positif seperti pilihan vaksin yang lebih baik, jaringan uji klinis yang lebih baik termasuk yang berfokus pada Asia dan berbasis di NUS untuk mengevaluasi berbagai pilihan pengobatan. , dan evaluasi yang lebih kritis terhadap tindakan kesehatan masyarakat.

Ini akan tetap penting dalam mengendalikan pandemi ini dan dalam menanggapi yang berikutnya. Terlepas dari biaya manusia yang signifikan dan semua wacana negatif seputar pandemi ini, semoga dunia dipersenjatai dengan tingkat kesiapan dan ketahanan baru untuk menghadapi virus ketika (bukan jika) itu datang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.