News

Mengapa Rusia Sangat Membenci NATO

MENGAPA RUSIA SANGAT MEMBENCI NATO

Mengapa Rusia Sangat Membenci NATO – Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengirim pasukan di dua wilayah yang memisahkan diri di Ukraina timur — Donetsk dan Luhansk — setelah mengakui mereka merdeka.

Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) dianggap berada di balik krisis Rusia-Ukraina. NATO terbentuk pada tahun 1949. Ukraina ingin menjadi bagian dari NATO, tetapi Rusia menentangnya.

Rusia khawatir jika Ukraina bergabung dengan NATO, kekuatan negara-negara NATO akan berada di perbatasannya. Tapi mengapa Rusia sangat membenci NATO? Mari kita pahami dulu apa itu NATO.

Perang Dunia II terjadi antara tahun 1939 dan 1945. Setelah itu, Uni Soviet menolak untuk menarik pasukan dari Eropa Timur. Ini mengelilingi Berlin pada tahun 1948. Hal ini mendorong AS untuk melawan ekspansionisme Soviet melalui NATO pada tahun 1949. Ketika NATO dibentuk, ia memiliki 12 negara anggota. Ini termasuk, selain dari AS, Inggris, Prancis, Kanada, Italia, Belanda, Islandia, Belgia, Luksemburg, Norwegia, Portugal, dan Denmark. Saat ini, NATO memiliki 30 negara anggota.

NATO adalah aliansi militer dengan mandat untuk bekerja pada kebijakan keamanan bersama. Jika negara anggota NATO diserang, ini akan dianggap sebagai invasi semua negara anggota NATO. Semua negara anggota NATO akan bertindak melawan invasi.

MENGAPA RUSIA SANGAT MEMBENCI NATO

Perang Dunia II meninggalkan dunia dalam dua kubu. AS dan Uni Soviet adalah dua negara adidaya. Pada 25 Desember 1991, Uni Soviet runtuh menjadi 15 negara baru: Armenia, Azerbaijan, Belarusia, Estonia, Georgia, Kazakhstan, Kirgistan, Latvia, Lituania, Moldova, Rusia, Tajikistan, Turkmenistan, Ukraina, dan Uzbekistan.

Setelah ini, AS tetap menjadi satu-satunya negara adidaya. Dipimpin oleh AS, Nato melanjutkan ekspansinya. Negara-negara yang keluar dari Uni Soviet mulai bergabung dengan NATO. Estonia, Latvia dan Lithuania bergabung dengan NATO pada tahun 2004. Georgia dan Ukraina ditawari keanggotaan NATO pada tahun 2008 tetapi mereka tidak dapat bergabung dengan aliansi militer.

Putin telah keberatan dengan ekspansi NATO. “Amerika berada di depan pintu kami dengan rudal. Bagaimana perasaan Amerika jika rudal dikerahkan di perbatasan Kanada atau Meksiko?” Putin telah meminta pada Desember 2021. Jika Ukraina menjadi anggota NATO, Rusia akan dilingkari total yang tidak dapat diterima oleh Putin.

RUSIA VERSUS NATO

Apakah itu kekuatan militer atau pengeluaran pertahanan, tidak ada perbandingan antara Rusia dan NATO. Menurut NATO, perkiraan pengeluaran pertahanan gabungan dari semua 30 negara anggota pada tahun 2021 adalah $1.174 miliar. Pada tahun 2020, negara-negara NATO menghabiskan $1,106 miliar. Di sisi lain, Rusia menghabiskan $61,7 miliar pada tahun 2020 untuk pertahanan.

Sekitar 40.000 tentara NATO siap berperang dengan pasukan Rusia. Jika NATO terlibat dalam perang secara langsung, ia akan memiliki lebih dari 33 ribu tentara yang siap digunakan. Rusia, di sisi lain, memiliki sekitar 12 ribu tentara termasuk 8 ribu tentara aktif.

APA YANG DIINGINKAN RUSIA?

Rusia ingin NATO menghentikan ekspansinya di Eropa Timur. Putin menuntut jaminan dari NATO bahwa Ukraina tidak akan diberikan keanggotaannya. Dia juga ingin NATO mundur ke status sebelum 1997 dan menghentikan penyebaran senjata di lingkungan Rusia.

Selain itu, Rusia telah menantang keanggotaan 14 negara yang merupakan bagian dari Pakta Warsawa, yang ditandatangani sebagai tanggapan atas pembentukan NATO pada tahun 1955. Tujuannya adalah untuk memberikan perlindungan militer kepada negara-negara anggota. Namun, setelah disintegrasi Uni Soviet, perjanjian itu menjadi mubazir.

MENGAPA UKRAINA INGIN BERGABUNG DENGAN NATO?

Sebelum 1917, Rusia dan Ukraina adalah bagian dari Kekaisaran Rusia. Ketika Kekaisaran Rusia bubar setelah Revolusi Rusia, Ukraina mendeklarasikan kemerdekaannya. Tapi bergabung dengan Uni Soviet dalam beberapa tahun.

Ukraina memperoleh kemerdekaan pada tahun 1991 setelah disintegrasi Uni Soviet. Ada dua bagian Ukraina timur dan barat. Orang Ukraina yang tinggal di bagian timur menganggap diri mereka lebih dekat ke Rusia dan orang-orang di bagian barat selaras dengan Uni Eropa.

Pemberontak yang didukung Rusia memiliki kendali atas sebagian besar wilayah Ukraina timur. Di wilayah ini, Rusia telah mengakui Donetsk dan Luhansk sebagai negara yang terpisah. Pada tahun 2014, Rusia telah mencaplok Krimea.

Militer Ukraina jauh lebih kecil dibandingkan dengan Rusia. Sementara Rusia memiliki 8,5 ribu tentara aktif, Ukraina hanya memiliki 2 ribu tentara aktif. Anggaran pertahanan Rusia 10 kali lipat dari Ukraina. Dalam keadaan seperti itu, Ukraina membutuhkan organisasi militer yang dapat menjamin perlindungannya dan tidak ada yang lebih baik dari NATO untuk Ukraina.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.