News

Model Cantik Asal Brasil Tewas di Kharkiv Ukraina

Model Cantik Asal Brasil Tewas di Kharkiv Ukraina

Dalam berita minggu ini di Ukraina, Seorang model cantik Brasil yang menjadi penembak jitu yang bertempur di Ukraina tewas dalam serangan rudal Rusia pekan lalu, menurut laporan berbagai media edmilibandmp di Ukraina.

Model Cantik Asal Brasil Tewas di Kharkiv Ukraina

Thalita do Valle, 39, tewas dalam serangan rudal di wilayah Kharkiv pada 30 Juni. Serangan itu juga menewaskan Douglas Burigo, seorang mantan tentara Brasil, yang dilaporkan kembali ke bunker untuk menemukannya.

Douglas adalah mantan tentara Angkatan Darat Brasil dan telah berperang di Ukraina sejak Mei.

Sementara Thalita seorang model, pengacara, dan penembak jitu profesional, yang sebelumnya bekerja sebagai sukarelawan militer dan agen propaganda untuk batalyon wanita Kurdi di Timur Tengah.Rupanya, dia meninggal karena sesak napas ketika mencoba melarikan diri menyusul serangan pesawat tak berawak. Douglas dilaporkan terkena pecahan peluru mortir di luar kubu pertahanan.

Letnan yang bertanggung jawab untuk memimpin peleton mereka mengatakan kepada outlet berita Brasil UOL bahwa kematian mereka terjadi ketika mereka menjadi sasaran selama misi untuk menyelamatkan warga Ukraina dari sebuah desa yang telah dikosongkan oleh pasukan Rusia.

“Dia adalah seorang pahlawan, dan panggilannya adalah untuk menyelamatkan nyawa, mengejar misi kemanusiaan,” kata saudara laki-lakinya Theo Rodrigo Viera kepada UOL.

Dia mengatakan perannya sebagai penyelamat, tetapi dia juga memberikan perlindungan untuk memajukan pasukan.

Do Valle, dari Sao Paulo, adalah mantan aktris cilik dan bekerja sebagai model setelah berusia 18 tahun.

Dia juga belajar hukum dan bersemangat tentang aktivisme hewan, kata keluarganya, dan dia bekerja dengan LSM untuk membela hak-hak hewan.

Menurut saudara laki-lakinya, dia bergabung dengan pasukan Peshmerga Kurdi di Irak tiga tahun lalu, di mana dia dilatih sebagai penembak jitu.

Do Valle mendokumentasikan pengalamannya di zona perang di YouTube dan media sosial, termasuk saat melawan ISIS di Irak.

Keluarganya mengatakan dia juga bekerja dengan seorang penulis di sebuah buku tentang pengalamannya.

Saudara laki-laki Do Valle mengatakan dia terakhir berbicara dengan saudara perempuannya pada 27 Juni, tepat setelah dia pindah ke Kharkiv.

Baca Juga: Profile Presiden Ukraina Volody Zelensky

Dia sebelumnya berada di Kyiv ketika kota itu dibom, katanya.

“Ketika kami berbicara di telepon, saya ingin tahu segalanya,” katanya. “Tapi dia bilang dia tidak bisa bicara banyak, karena aktivitas ponselnya dipantau oleh pesawat tak berawak Rusia. Dia menelepon hanya untuk memberi tahu kami bahwa dia baik-baik saja.”

Do Volle berbagi foto dan video dari waktunya di Ukraina di media sosial.

“Saya diberitahu: Anda tidak akan pergi ke Ukraina untuk membantu yang tak berdaya; hewan, anak-anak?” dia menulis di samping video terakhir yang dia posting di TikTok pada 21 Juni, menurut terjemahan online. “Siapa bilang tidak? Saya sudah di sini selama hampir sebulan! Dan apakah Anda melakukannya untuk diri sendiri atau melakukan sesuatu untuk seseorang? Senang diterima di SEMUA batalyon dan menjadi satu-satunya orang Brasil (lagi), seperti di Irak.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky telah mengimbau orang-orang untuk bergabung dengan “legiun internasional” untuk berperang melawan pasukan Rusia setelah Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.