News

NATO dan UE membunyikan alarm atas penyelundupan senjata Ukraina

NATO dan UE membunyikan alarm atas penyelundupan senjata Ukraina

NATO dan UE membunyikan alarm atas risiko penyelundupan senjata Ukraina – Negara-negara NATO dan Uni Eropa mendorong pelacakan senjata yang lebih baik yang dipasok ke Ukraina sebagai tanggapan atas kekhawatiran bahwa kelompok-kelompok kriminal menyelundupkannya ke luar negeri dan ke pasar gelap Eropa.

Sejak Rusia melancarkan perangnya melawan Ukraina, negara-negara barat telah menjanjikan lebih dari $10 miliar dalam bentuk dukungan militer, mulai dari peluncur roket portabel dan kendaraan lapis baja hingga senapan dan amunisi dalam jumlah besar.

Sejumlah negara anggota NATO sedang mendiskusikan dengan Kyiv beberapa bentuk sistem pelacakan atau daftar inventaris terperinci untuk senjata yang dipasok ke Ukraina, dua pejabat barat yang diberi pengarahan tentang pembicaraan tersebut mengatakan kepada Financial Times.

Baca Juga: Perbandingan Kekuatan Militer Ukraina dan Rusia

NATO dan UE membunyikan alarm atas penyelundupan senjata Ukraina

Pemerintah Ukraina sedang menyiapkan sistem pemantauan dan pelacakan senjata yang lebih luas dengan bantuan negara-negara barat, kata orang ketiga yang mengetahui situasi tersebut.

“Semua senjata ini mendarat di Polandia selatan, dikirim ke perbatasan dan kemudian dibagi menjadi kendaraan untuk menyeberang: truk, van, kadang-kadang mobil pribadi,” kata salah satu pejabat barat. “Dan sejak saat itu kami tidak mengetahui lokasi mereka dan kami tidak tahu ke mana mereka pergi, di mana mereka digunakan atau bahkan jika mereka tinggal di negara ini.”

Potensi senjata AS yang dikirim ke Ukraina jatuh ke tangan yang salah adalah “di antara sejumlah pertimbangan” mengingat “situasi yang menantang” di lapangan di negara itu, kata Bonnie Denise Jenkins, wakil menteri AS untuk pengendalian senjata dan keamanan internasional, pada hari Selasa.

“AS dengan sangat serius mengambil tanggung jawab kami untuk melindungi teknologi pertahanan asal Amerika dan mencegah pengalihan atau proliferasi gelap mereka,” kata Jenkins kepada wartawan di Brussels, seraya menambahkan bahwa AS dalam “kontak berkelanjutan” dengan Kyiv mengenai masalah ini.

“Kami yakin dengan komitmen pemerintah Ukraina untuk secara tepat melindungi dan mempertanggungjawabkan [senjata] AS,” tambah Jenkins.

Yuriy Sak, seorang penasihat menteri pertahanan Ukraina, mengatakan: “Setiap pergerakan persenjataan baik ke Ukraina atau keluar dari Ukraina – ketika gerakan tersebut diperlukan untuk perbaikan bila perlu – dipantau dan diawasi dengan sangat ketat oleh Ukraina dan mitra internasional kami.”

Masalah perdagangan senjata dari Ukraina dibahas pada pertemuan para menteri dalam negeri UE minggu ini, sementara pada hari Senin Komisi Eropa meluncurkan “Hub Dukungan UE” di negara tetangga Moldova untuk memberikan keahlian dan kerjasama untuk memerangi masalah seperti penyelundupan senjata.

“Sulit untuk menghindari perdagangan atau penyelundupan – kami tidak mencapainya di bekas Yugoslavia dan mungkin tidak akan menghindarinya di Ukraina,” Jana ernochová, menteri pertahanan Ceko, mengatakan kepada wartawan di Praha pada hari Jumat. Dia mengatakan dia percaya bahwa negara-negara donor mengambil semua langkah yang diperlukan untuk melacak persenjataan tetapi memperingatkan bahwa tidak mungkin untuk mengikuti setiap item.

Europol, badan penegak hukum UE, mengatakan pada bulan April bahwa penyelidikannya menunjukkan bahwa perdagangan senjata dari Ukraina ke blok untuk memasok kelompok kejahatan terorganisir telah dimulai dan merupakan ancaman potensial bagi keamanan UE.

“Perang agresi Rusia terhadap Ukraina telah mengakibatkan proliferasi sejumlah besar senjata api dan bahan peledak di negara itu,” kata Europol dalam sebuah catatan singkat yang dikirim ke pemerintah.

“Awalnya, pejabat Ukraina mempertahankan daftar senjata api yang diberikan kepada warga sipil, tetapi praktik ini ditinggalkan saat perang berlangsung dan senjata api telah didistribusikan tanpa catatan sejak itu,” katanya, menyerukan “daftar senjata dan bahan militer lainnya yang ditransfer dari Uni Eropa ke Ukraina” untuk membantu lembaga penegak hukum melacak mereka.

“Informasi bahwa Ukraina menjadi pusat utama penyelundupan senjata tidak sesuai dengan kenyataan,” kata Sak, menunjukkan bahwa mereka yang mengklaim seperti itu “bisa menjadi bagian dari perang informasi Rusia untuk mencegah mitra internasional menyediakan persenjataan yang diperlukan Ukraina untuk kemenangan kita. ”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.