News

Rusia Memberikan Diskon Minyak Jangka Panjang

Rusia Memberikan Diskon Minyak Jangka Panjang

Rusia telah mendekati beberapa negara Asia untuk membahas kemungkinan kontrak minyak jangka panjang dengan diskon besar-besaran karena pejabat AS terus mendorong rencana yang akan membatasi harga minyak negara itu, menurut seorang pejabat Barat saat diwawancarai oleh edmilibandmp.

Pembicaraan tentatif untuk menawarkan beberapa pembeli Asia diskon hingga 30% mungkin merupakan tanda bahwa Rusia sedang mencoba untuk menghentikan diskusi oleh negara-negara Kelompok Tujuh tentang mengukir pengecualian untuk sanksi Uni Eropa yang tertunda terhadap minyak Rusia, kata pejabat itu, yang meminta anonimitas untuk membahas pembicaraan sensitif. Rencana itu akan memungkinkan pihak ketiga untuk lebih mudah membeli minyak mentah Rusia dengan harga rendah yang ditetapkan oleh negara-negara Barat.

Rusia Memberikan Diskon Minyak Jangka Panjang

Rusia juga mungkin mencoba mengunci pembeli pengganti untuk minyak yang saat ini dijual ke Eropa.

Menteri Pariwisata Indonesia, Sandiaga Uno, mengatakan dalam sambutan yang dia posting di Instagram selama akhir pekan bahwa Rusia telah menawarkan untuk menjualnya minyak “dengan harga yang 30% lebih rendah dari harga pasar internasional.” Dia menambahkan bahwa Presiden Joko Widodo sedang mempertimbangkan tawaran itu, “tetapi ada ketidaksepakatan. Ada kekhawatiran bahwa kita akan terkena embargo AS.”

Putaran keenam sanksi Uni Eropa atas invasi ke Ukraina termasuk larangan minyak Rusia, serta penggunaan oleh negara-negara ketiga dari perusahaan blok untuk asuransi dan jasa keuangan. Larangan itu mulai berlaku pada 5 Desember, tetapi para pejabat AS khawatir bahwa kerangka kerja saat ini akan menaikkan harga minyak secara substansial dan memberikan keuntungan tak terduga ke Rusia.

Some European countries have backed the idea of carving out an exception to the insurance ban for oil sold under an internationally set price cap, but others have said such a system would only work if significant Asian purchasers of Russian oil, particularly India, agree to participate.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan bahwa negara-negara G-7 sedang membahas proposal tersebut dengan serius, tetapi itu adalah masalah yang kompleks dan akan membutuhkan dukungan dari negara lain untuk membuatnya berhasil.

“Kami bekerja sangat keras untuk mengimplementasikan proyek bersama ini,” kata Scholz kepada wartawan awal bulan ini. “Namun, itu tidak akan berhasil jika hanya negara-negara G-7 yang menyepakatinya. Ada orang lain yang dibutuhkan sebagai mitra.”

Tidak jelas di mana sebagian besar negara Asia mendukung rencana tersebut, tetapi hanya sedikit negara yang secara terbuka menyatakan dukungan. India enggan bergabung dengan skema pembatasan harga, karena industrinya khawatir akan kehilangan pembeli lain dalam kesempatan untuk membeli minyak mentah Rusia yang didiskon, menurut orang-orang yang mengetahui pandangan perusahaan-perusahaan India.

Deputi Menteri Keuangan AS Wally Adeyemo berada di India minggu ini untuk bertemu dengan pejabat dan eksekutif pemerintah, termasuk di bidang keuangan dan energi, untuk berdiskusi tentang keamanan energi, keuangan iklim, dan teknologi energi bersih.

Koalisi untuk membatasi harga minyak Rusia telah meluas dan sejumlah negara telah bergabung, Adeyemo mengatakan pada sebuah acara di Mumbai pada hari Rabu, menambahkan bahwa dia “tidak akan mendahului pengumuman oleh koalisi.”

Pejabat yang mendorong rencana tersebut ingin menerapkannya sebelum sanksi minyak UE dimulai pada awal Desember. Menteri Keuangan Janet Yellen berpendapat bahwa pembatasan harga akan membuat Presiden Rusia Vladimir Putin kehilangan pendapatan yang sangat dibutuhkan sambil menjaga harga minyak tetap rendah secara global karena sanksi Uni Eropa berlaku.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.