Covid-19

Singapura mengatakan pelancong yang tidak divaksinasi sepenuhnya tidak perlu dikarantina mulai Senin

Singapura mengatakan pelancong yang tidak divaksinasi sepenuhnya tidak perlu dikarantina mulai Senin

Edmilibandmp – Singapura akan mengizinkan pelancong yang tidak divaksinasi penuh untuk melewati karantina pada saat kedatangan mulai Senin, pihak berwenang mengumumkan Rabu.

Negara ini juga akan menghapus persyaratan masker dalam ruangan mulai 29 Agustus, karena berupaya mengambil langkah lain menuju hidup dengan Covid.

Sementara pelonggaran lebih lanjut dari langkah-langkah keamanan dan perbatasan adalah “tonggak penting,” negara itu masih harus “siap secara mental untuk setiap perubahan mendadak karena kita tidak tahu bagaimana virus ini akan bermutasi dan seperti apa varian berikutnya,” kata Wakil Perdana Menteri Singapura Lawrence Wong, yang juga ketua bersama gugus tugas Covid di Singapura.

Baca juga : New York mengakhiri persyaratan masker untuk kereta bawah tanah, bus, dan angkutan massal lainnya

Pengunjung yang belum divaksinasi lengkap tetap diwajibkan tes negatif Covid dalam waktu 2 hari sebelum keberangkatan ke Singapura. Tetapi mereka tidak perlu lagi menjalani karantina 7 hari di rumah atau di tempat tinggal mereka.

Saat ini, pelancong yang divaksinasi lengkap dapat memasuki Singapura tanpa menjalani tes Covid-19 atau menjalani karantina.

Pengunjung jangka panjang yang tidak divaksinasi dan pengunjung jangka pendek yang berusia 13 tahun ke atas saat ini diharuskan untuk mengajukan persetujuan masuk untuk memasuki Singapura. Persyaratan ini juga akan dicabut mulai Senin, menurut Kementerian Kesehatan.

Kemudahan persyaratan masker

Masker akan menjadi opsional di dalam ruangan dan diperlukan dalam pengaturan khusus, seperti pada transportasi umum dan dalam pengaturan perawatan kesehatan seperti rumah sakit, rumah perawatan perumahan dan ambulans mulai Senin, kata kementerian kesehatan. Mereka opsional di taksi, menyewa pribadi dan di bandara.

“Alasannya, kami telah mengidentifikasi area di mana layanan penting dilakukan di ruang tertutup, ramai dan yang sering digunakan oleh orang-orang yang rentan,” kata Wong, yang juga menteri keuangan negara itu.

Keputusan untuk mencabut persyaratan masker pertama kali diumumkan oleh Perdana Menteri Lee Hsien Loong pada hari Minggu.

Saat ini, masker diwajibkan di hampir semua pengaturan dalam ruangan, dengan pengecualian tempat kerja di mana tidak ada interaksi fisik atau area yang menghadap pelanggan.

“Untuk bisnis dan pengusaha, mereka memiliki keleluasaan untuk memutuskan apakah mereka mungkin ingin melakukan ini [dari] sudut pandang keselamatan tempat kerja … kami mencabut persyaratan wajib untuk memakai masker tetapi itu opsional,” kata Wong.

Booster

Sebagai persiapan untuk gelombang omicron berikutnya, kementerian kesehatan mengatakan mRNA Covid booster kedua sekarang direkomendasikan untuk mereka yang berusia 60 tahun ke atas.

Sebelumnya, booster kedua hanya direkomendasikan untuk mereka yang berusia 80 tahun ke atas.

Sekitar 93% dari populasi menyelesaikan seri vaksinasi primer pada hari Senin, sementara 79% dari total populasi menerima booster.

Tingkat booster yang tinggi adalah “alasan utama” bahwa negara tersebut mampu melewati gelombang Covid saat ini, kata menteri kesehatan Singapura Ong Ye Kung.

Ong menekankan perlunya memperluas rekomendasi booster kedua kepada mereka yang berusia 60 hingga 79 tahun — lima bulan setelah booster pertama mereka — meskipun booster pertama telah memberikan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah bagi mereka yang berada dalam kelompok usia ini.

Kementerian kesehatan juga merekomendasikan bahwa anak-anak berusia antara 5 hingga 11 tahun menerima satu booster – lima bulan setelah dosis kedua dari seri vaksinasi utama mereka – untuk meningkatkan perlindungan mereka.

Situasi Covid di Singapura

Ada rencana untuk potensi gelombang Covid baru, mungkin di musim dingin, kata Wong.

“Kami terus memantau dengan cermat dan kami memiliki rencana tambahan untuk berbagai kemungkinan termasuk meningkatkan kapasitas perawatan kesehatan kami serta … operasi vaksinasi jika dan ketika diperlukan,” kata Wong pada konferensi pers pada hari Rabu.

Dia menambahkan bahwa rencana itu akan “membeli kami waktu,” jika ada gelombang Covid yang agresif dan berbahaya.

Infeksi harian rata-rata selama periode 7 hari turun menjadi 2.700 pada Selasa, karena infeksi harian terus turun dari rekor 26.032 infeksi pada 22 Februari. Sebagian besar dari mereka yang terinfeksi di Singapura memiliki gejala ringan atau tanpa gejala.

Negara Asia Tenggara itu selanjutnya melonggarkan langkah-langkah Covid pada akhir April. Pertemuan sosial tidak lagi dibatasi untuk 10 orang dan orang tidak perlu menjaga jarak 1 meter.

Pada bulan April, aturan terpisah untuk orang yang tidak divaksinasi juga dihapus, dengan beberapa pengecualian.

Mereka yang tidak divaksinasi tetap tidak diizinkan untuk makan di tempat, atau berpartisipasi dalam acara dengan lebih dari 500 orang. Mereka juga tidak dapat mengunjungi tempat hiburan malam yang melibatkan tarian.

Namun, gerai makanan dan minuman tidak akan diminta untuk memeriksa status vaksinasi pelanggan, kata kementerian kesehatan dalam siaran pers.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.