Covid-19

WHO mengatakan ‘akhir sudah di depan mata’ untuk pandemi Covid-19 saat kematian global mencapai level terendah sejak Maret 2020

WHO mengataakan 'akhir sudah di depan mata' untuk pandemi Covid-19 saat kematian global mencapai level terendah sejak Maret 2020(1)

Edmilibandmp – Pandemi Covid mungkin hampir berakhir, kata Organisasi Kesehatan Dunia, Rabu. Kematian mingguan baru mencapai titik terendah minggu lalu sejak Maret 2020. WHO mencatat sekitar 11.000 kematian secara global pada minggu 5-11 September, turun 22% dari minggu sebelumnya.

Kasus mingguan baru juga turun 28% pada waktu itu, dari hampir 4,2 juta selama minggu 29 Agustus hingga 4 September menjadi sekitar 3,1 juta minggu lalu, menurut WHO.

“Kami tidak pernah berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengakhiri pandemi ini,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada briefing Rabu. “Kami belum sampai di sana, tetapi akhir sudah di depan mata.”

Kematian Covid AS, bagaimanapun, tetap relatif datar, dengan sedikit perubahan selama dua minggu terakhir, menurut penghitungan NBC News .

Baca juga : Infeksi Covid Inggris terendah sejak Oktober lalu

AS mencatat rata-rata mingguan 478 kematian Covid per hari, yang jauh di atas tingkat terendah yang pernah ada: 168 kematian harian pada pekan yang berakhir 6 Juli 2021. Pada Juni 2022, rata-ratanya adalah 258 kematian harian.

Namun, kasus Covid baru yang tercatat telah menurun sebesar 14% dalam dua minggu terakhir, menjadi rata-rata kurang dari 73.000 per hari.

Koordinator respons Covid-19 Gedung Putih, Dr. Ashish Jha, mengatakan pekan lalu bahwa meskipun pandemi belum berakhir, AS telah melihat “perubahan penting dalam perjuangan kita melawan virus.”

Bivalen booster shot yang baru tersedia, yang menargetkan strain virus corona asli dan subvarian omicron BA.4 dan BA.5 yang saat ini beredar, dapat memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap infeksi dan penularan, serta perlindungan yang lebih tahan lama terhadap penyakit parah, kata Jha .

Tetapi Tedros memperingatkan pada hari Rabu bahwa negara-negara mungkin melihat “lebih banyak varian, lebih banyak kematian, lebih banyak gangguan dan lebih banyak ketidakpastian” jika mereka mengurangi upaya untuk menguji, memvaksinasi, dan mengobati.

WHO bertanggung jawab untuk menyatakan berakhirnya Covid sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional, sebutan yang disediakan untuk wabah penyakit global yang paling serius. Tedros tidak menunjukkan Rabu bahwa deklarasi seperti itu sudah dekat.

Sebaliknya, WHO menguraikan enam tindakan utama untuk membantu negara-negara mengakhiri wabah mereka: pengujian lanjutan, pengobatan dan vaksinasi, pengendalian infeksi di fasilitas perawatan kesehatan, langkah-langkah untuk memerangi informasi yang salah dan komunikasi publik yang jelas.

“Seorang pelari maraton tidak berhenti ketika garis finis sudah terlihat,” kata Tedros. “Dia berlari lebih keras, dengan semua energi yang tersisa. Kita juga harus melakukannya. Kita bisa melihat garis finis. Kita berada dalam posisi menang. Tapi sekarang adalah waktu terburuk untuk berhenti berlari.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.